Zen Diary

Seputar Obrolan Ringan, Pengalaman Hidup dan Mutiara Ilmu

What i hate is…

Posted by zensudarno pada Desember 3, 2007

U know what animal I hate the most in the whole world? One word;caterpillar!!! They’re just ugly, useless and disgusting!!! But I’ve got 2 stories in my life about them…

First, waktu itu gw masih berstatus toddler yg belom bisa jalan. Emak gw dulu suka ngebiarin gw maen sendirian pas dia lagi beres” rumah. Nah, it was an ordinary day at first. Sampe akhirnya nyokap gw heran ngeliat gw ketawa” sendirian di teras. Anteng bgt! Padahal maenan gw waktu itu kaga bonafit bgt. Kaga usa gw sebutin dah apaan. Pokoknya kaga bonafit dah!

Nah terus emak gw nyamperin gw, ngeliat gw lagi ngapain ampe ketawa” asik sendiri. Lalu—jeng”—pas emak gw ngeliat maenan gw, ada seekor ulet bulu yg licik nangkring seenaknya di mainan anaknya yg lucu ini. Secara ya, emak gw juga phobia ama ulet, maka tanpa memperdulikan keselamatan gw yg bisa aja digigit ulet jahat itu, emak gw langsung teriak” jijik sambil ngibrit. Dgn status—gw ngerasa perlu ngingetin bahwa gw masih—toddler yg belom bisa jalan, otomatis gw kaget setengah mati ngeliat emak gw lari sambil teriak” dari gw. Lalu secara refleks, GW IKUT LARI JUGA!!! Gw ngejar emak gw sambil nangis”. Nah, begitulah sodara”. Sejak saat itu gw bisa jalan ampe sekarang. Hikmah yg perlu diambil dari kejadian itu adalah: gw—tdk seperti toddler yg belom bisa jalan lain—ga perlu susah” belajar jalan karena tanpa begitu pun gw bisa langsung lari! Nyokap gw masih sering nyeritain soal ini ke gw sampe sekarang. Dan ini selalu bikin dia ketawa ga brenti”. Gw, yg ga inget sama sekali soal itu, cuma bisa bilang,”Ajaib ya ma?!”

Second, kejadian berikut ini terjadi saat umur gw 4 tahun dan status gw sudah anak TK 0 kecil. Well, karena dari kecil gw digedein di lingkungan cowok, maka ga heran kalo hal itu mempengaruhi hobi gw waktu itu. Satu”nya hal yg amat sangat gw sukai sekali saat itu adalah manjat. Serius! Gw suka bgt manjat. Ga pohon, teralis di rumah, pager, semua gw panjat dengan suka cita! Orangtua dan pembokat gw saat itu amat consider soal ini. Mereka selalu ngelarang” gw manjat, ngomelin gw kalo ketauan manjat, dan nyuruh” gw turun dari apapun yg sedang gw panjat detik itu juga. Tapi dasar anak kecil emang susah dibilangin, gw ga pernah bener” dengerin omongan” mereka. Mau ditakut”in jatoh kek, ntar tangannya patah kek, ntar mama iket sekalian di pohon kek biar ga turun” lagi… GA NGARUH!!! Gw tetep manjat sana sini dgn suka cita dan gembira ria!

Lalu di suatu hari yg cerah—kaya album peterpan ya?—saat gw pulang TK, seperti biasa, gw langsung ganti baju, dan naek ke pohon jambu di teras rumah sambil tereak” ke pembokat gw,”MBAAAAAK!!! MAKAAAAAN!!!” Lalu begitulah, saat gw disuapin pembokat gw, gw turun dari pohon, trus naek lagi, ngunyah dan nelen makanan di atas, turun lagi, naek lagi, gitu terus tiap suapnya. Gw mikirnya, kalo tiap suap gw naek turun pohon kan gw jadi bisa lebih meng-explore kemampuan memanjat gw. Siapa tau pas ude gede gw bisa jadi atlit panjat profesional.

Balik lagi ke cerita gw, setelah selese makan gw akan lama berdiam diri di atas pohon. Nereak”in temen” gw yg ga bisa manjat, nimpuk”in org lewat pake jambu, dan tentunya mencoba pose” panjat yg baru. Gw akan begitu terus ampe tiba waktunya bobo siang. Gw bakal langsung minta susu botol gw dan tiduran di kamar emak gw sambil ngedot. Nah saat itulah mimpi buruk itu terjadi. Gw ngerasa geli” di punggung gw. Refleks, gw garuk punggung gw. Nah saat ude slese ngegaruk dan gw ngeliat tangan gw yg abis gw pake ngegaruk, coba tebak apa yg gw liat?!

Ada ulet bulu kuning segede jempol gw yg melototin gw dgn tatapan kejam. gw masih inget detailnya sampe detik ini. Gw brenti ngedot. Ga berani gerak, langsung jerit,”EMBAAAAAAAAAAAAAAAAAAKKKKK!!! TANGAN AKUUUU

ADA APANYA NIIIIHHHHHHH????!!!” Dan detik itu juga pembokat gw lari ke kamar dgn panik dan ngeliat ulet ditangan gw itu. Gw langsung nangis panik sambil ngacungin jempol gw yg berulet itu. (kalo dipikir” aneh lho posenya, masa nangis tapi sambil ngacungin jempol??!!) Saat itu, gw cuma bisa teriak histeris, ”GERAK MBAK!!! DIA GERAK!!! TAKUUUUUUUUUUUUUUT!!!! HUAAAAAAAAAA”

Untungnya pembokat gw bersikap lebih ksatria dibanding ibu kandung gw yg ninggalin gw dalam situasi yg sama. Dia ga ninggalin gw, tapi dgn sigap dia langsung ngambil sapu lidi ditempat tidur dan menyingkirkan binatang bejat itu dari jempol gw. Terus karena sebenernya dia juga jijik ama tu ulet, dia buang ulet itu berikut sapu lidinya juga! Gw masih nangis dan ga berani gerak di tempat gw. Pembokat gw langsung gendong gw, ngebuka baju gw dan gw dimandiin detik itu jg! Gw yg biasanya susah kalo disuru mandi, kali itu cuma nurut sambil terus nangis. “Makanya,” kata pembokat gw sambil makein baju,”kalo dikasitau mbak sama mamanya tu nurut! Pohon itu kan

banyak uletnya. Besok ga pake manjat” lagi ya?!” Gw cuma terus nangis ampe cape dan ketiduran.

Ternyata saat gw bgn tidur, badan gw, terutama punggung dan jempol gw, bentol” semua! Gara” ulet sialan itu. Pas ortu gw pulang kerja dan ngeliat anaknya yg lucu ini berubah jadi monster mini bentol”, mereka panik, gw langsung digosok pake kayu putih, bedak anti gatel dan berbagai salep dah. Ga enak bgt!!! Gw bener” kapok. Gw bersumpah sama diri gw sendiri bahwa GW GA AKAN PERNAH mw manjat apapun lagi seumur hidup gw! Dan bener aja, besok”nya gw ga pernah manjat” lagi. Sampe sekarang gw bener” telah kehilangan kemampuan super gw dlm memanjat. Liat kan ?! Selain si uki, ternyata ada hal lain yg menyebabkan luka psikologis mendalam dlm hidup gw:ulet! Sampe detik ini gw msh ga bisa maafin, dan masih ketakutan sama kaum ulet dari segala jenis dan kalangan. So, jgn kaget kalo ngeliat gw histeris bgt ngeliat ulet pete yg kecil” sekalipun. Gw JIJIK!!!

sumber : artikel lucu “nn”

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: